Perbedaan, Contoh Amfibi dan Reptil

Perbedaan amfibi dan reptil, secara mendasar terletak pada siklus dan fisik mereka. Meskipun demikian, hewan-hewan ini ternyata memiliki kesamaan, dan ini adalah alasan pada zaman sebelumnya, tidak ada klasifikasi zoologi yang berbeda di antara mereka. 

sumber gambar: pixabay
Perbedaan Amfibi dan Reptil
Amfibi bernapas menggunakan insang, kulit, dan paru-paru, sedangkan Reptil bernapas menggunakan paru-paru. Amfibi memiliki tiga ruangan pada jantung (1 ventrikel dan 2 atrium), sedangkan Reptil memiliki empat ruang jantung (2 atrium dan 2 ventrikel).

Amfibi contohnya katak, kodok, kadal air, dan salamander. Kebanyakan amfibi memiliki siklus hidup yang kompleks dengan waktu di darat dan di air. Kulit mereka harus tetap lembab untuk menyerap oksigen dan amfibi tidak memiliki sisik. 

Reptil adalah kura-kura, ular, kadal, aligator dan buaya. Tidak seperti amfibi, reptil bernapas hanya melalui paru-paru mereka dan memiliki kulit kering bersisik yang mencegah mereka mengering.

Amfibi dan reptil bersama-sama disebut herpetofauna, atau "herps" untuk jangka pendek. Semua herps adalah hewan "berdarah dingin", yang berarti mereka tidak memiliki termostat internal. Sebaliknya mereka harus mengatur panas tubuh melalui interaksi mereka dengan lingkungan. 

Misalnya, kura-kura menghangatkan diri dengan berjemur di bawah sinar matahari dan kadal dapat mengatur suhu tubuhnya dengan perilaku “berlari”, bergerak masuk dan keluar dari persembunyian. 

Peran Amfibi dan Reptil
Amfibi dan reptil memainkan peran penting dalam ekosistem tempat mereka tinggal. Beberapa berfungsi sebagai predator yang menjaga jumlah mangsanya, seperti ular yang memakan tikus dan hewan pengerat lainnya. Herps lain adalah mangsa, seperti katak yang berfungsi sebagai sumber makanan bagi banyak spesies burung, ikan, mamalia dan reptil.

Selain itu, herps adalah indikator berharga dari kesehatan lingkungan. Amfibi, khususnya, sensitif terhadap polusi karena kulitnya yang permeabel dengan mudah menyerap racun. Dan karena banyak spesies reptil berumur panjang dan bergerak relatif lambat, mereka menderita gangguan seperti hilangnya habitat atau polusi untuk waktu yang lama.

Komunitas amfibi dan reptil yang beragam menunjukkan bahwa daerah tersebut sehat dan dapat mendukung kehidupan tumbuhan dan hewan yang dibutuhkan herp untuk makanan dan penutup.

Di Pusat Keanekaragaman Hayati, kami juga percaya bahwa amfibi dan reptil dan semua spesies, besar dan kecil — layak dilindungi demi kepentingan mereka sendiri, dan juga karena makhluk menakjubkan ini membantu menjadikan dunia tempat yang indah bagi kita semua untuk hidup.

Permasalahan Amfibi dan Reptil
Amfibi dan reptil di dunia menghadapi serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengalami kepunahan puluhan ribu tahun hanya dalam satu abad. Para ilmuwan telah mengamati tren yang mengganggu ini di Amerika Serikat juga, di mana sekitar 20 persen spesies amfibi dan 10 persen spesies reptil berisiko mati. 

Sementara hilangnya habitat adalah penyebab paling jelas dari bahaya, penurunan bahkan terjadi di daerah yang masih asli dari ancaman seperti penyakit, radiasi UV dan perubahan iklim. Amfibi dan reptil juga menderita karena pengumpulan yang berlebihan dan perburuan yang tidak diatur.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel